Hotline: 0511-66235/68572, email: bidhumaskalsel@ymail.com, Form Pengaduan masyarakat klik di sini
TopBottom

COMMANDER WISH KAPOLRI (KLIK UNTUK ZOOM)

YOUTUBE OFFICIAL CHANNEL

Kapolda Kalsel

Polres HSU Gelar Konferensi Pers Persetubuhan Anak Dibawah Umur

Posted by Bid Humas Polda Kalsel at 23 Februari 2021


Polres Hulu Sungai Utara, Polda Kalsel – Kapolres Hulu Sungai Utara (HSU) AKBP Afri Darmawan, S.I.K., M.H. memimpin Konferensi Pers penyelamatan korban dari penyanderaan dengan senjata api yang dilakukan oleh tersangka SA terhadap perempuan korban pencabulan dibawah umur berinisial MU, Senin (22/2/2021) pukul 11.00 Wita.

Pelaksanaan Konferensi Pers yang berlangsung di Gedung Jana Nuraga Polres HSU ini dihadiri Wakapolres HSU Kompol Irwan, S.ST., S.H., Kasubbag Humas AKP Alam Saktiswara, Kasat Reskrim Polres HSU Iptu M. Andi Patinasarani, S.H., anggota Sat Reskrim dan Humas Polres HSU, serta awak media Kabupaten HSU.

Kapolres HSU AKBP Afri Darmawan, S.I.K., M.H. mengutarakan kejadian berawal pada bulan Februari 2020 tersangka SA seorang lelaki (46) telah menikahi seorang perempuan warga Haur Gading yang masih dibawah umur MU (15) dibawah tangan tanpa sepengetahuan dan tanpa seijin orang tua korban MU, selain itu tersangka SA pernah melakukan pencabulan persetubuhan terhadap korban.

Peristiwa itu pun kemudian dilaporkan orang tua korban yang keberatan atas perbuatan tersangka SA sehingga diadukan ke Polsek Amuntai Utara. "Tersangka SY sempat dan melarikan diri ke Kaltim dan masuk dalam DPO sesuai Pasal 81 ayat 1 UU No.35 Tahun 2014,” tutur Kapolres.

Lebih lanjut, Kapolres mengatakan tersangka SA Senin 22 Februari 2021 sekitar pukul 21.30 Wita kembali mendatangi rumah korban di Kecamatan Haur Gading dan melakukan penyanderaan, mendapat informasi tersebut Kasat Reskrim Polres HSU Iptu M. Andi Patinasarani, S.H. memimpin langsung anggota gabungan mendatangi TKP.

Setibanya dilokasi, Kasat Reskrim dan anggota melihat tersangka SA menyandera korban dengan posisi menodongkan pistol rakitan laras pendek ke arah korban, sementara senjata api laras panjang berselempang disandang didepan dada tersangka.

"Anggota Sat Reskrim berusaha negosiasi agar korban dilepas, tapi tersangka malah menembakan pistol, spontan anggota Sat Reskrim memberikan tembakan peringatan, sambil terus bernegosiasi, tapi tersangka malah mau kabur sambil membawa korban yang sebelumnya tersangka minta disiapkan sepeda motor sembari terus melakukan penembakan kearah anggota,” tutur Kapolres.

Mengingat keselamatan korban yang disandra, juga keselamatan warga sekitar, maka setelah tiga kali tembakan peringatan tak di hiraukan tersangka, maka dilakukan tindakan terukur ke arah kaki tersangka namun dibalas oleh yang bersangkutan hingga ahirnya tersangka berhasil dilumpuhkan, saat diberikan pertolongan ke RS Pembelah Batung Amuntai, tersangka dinyatakan meninggal dunia.

Dalam Konferensi Pers tersebut Kapolres HSU AKBP Afri Darmawan, S.I.K., M.H. memperlihatkan barang bukti dari tersangka saat menyandera korban diantaranya 1 buah Pistol jenis Walther lengkap dengan magazine, 1 buah senjata rakitan laras panjang lengkap dengan magazine, 1 kotak peluru kal 9x19mm merk parabellum isi 35 butir, 65 butir peluru kal 9x19mm, 1 buah tas selempang warna coklat merk Polo Star, 1 buah sarung pistol, 1 buah ikat pinggang warna hitam, 1 paket jimat dan 2 senjata tajam jenis belati beserta babat perut, 1 buah dompet warna hitam, 1 buah cincin, da 1 buah Handphone jenis Samsung warna hitam.


Penulis : Achmad Wardana

Editor   : Drs. Hamsan

Publish : Bripka Yudha Krisyanto

0 comments:

Posting Komentar